Wawancara Rui Patricio, Sang Kiper Serigala

Wawancara Rui Patricio, Sang Kiper Serigala

Diandalkan dan bertanggung jawab. Dua kata yang telah menyimpulkan Wolves No 11 – ia terus membiarkan kaos No. 1 kosong untuk menghormati Carl Ikeme – sejak ia pertama kali tiba di klub pada Juni 2018. Yang lain telah menerima pujian dan berita utama tetapi Patricio telah melakukannya. kehadiran yang meyakinkan terus-menerus di belakang untuk tim Wolves yang solid ini.

Mungkin kurangnya keributan adalah karena standar tingginya tidak mengejutkan. Kiper berusia 32 tahun ini memiliki 87 caps untuk Portugal – tujuh di antaranya diperoleh dari membantu negaranya untuk meraih kemenangan di Euro 2016. Dia membuat daftar pendek Ballon d’Or tahun itu. Di kota asalnya, mereka bahkan membangun sebuah patung untuk memperingati penyelamatannya dari Antoine Griezmann Perancis selama final.

Patricio sekarang harus menunggu satu tahun lagi untuk mencicipi Euro berikutnya, tetapi pengalaman pertamanya pada kompetisi di tahun 2008 juga signifikan dengan caranya sendiri. Tidak ada trofi saat itu. Dia adalah pilihan kedua dan bahkan tidak bermain. Tetapi cedera pada sesama kiper cadangan Quim melihat pemain Nuno Espirito Santo yang berusia 34 tahun yang belum bermain masuk ke dalam skuad.

Jose Mourinho, yang merupakan manajer Nuno di Porto, baru-baru ini menegaskan bahwa pemain lamanya jauh lebih baik sebagai pelatih daripada sebelumnya, tetapi apa yang diingat Patricio tentang turnamen itu ketika bosnya yang sekarang secara teknis adalah pemain pengganti sebagai pilihan ketiga. kiper? Mungkin bisa ditebak, Nuno tidak menyimpan pikirannya untuk waktu yang lama.

“Satu hal yang saya ingat adalah betapa berhati-hati dia setelah Quim cedera, tetapi dia menjadi sangat tegas dengan kami ketika kami berlatih. Dia ingin kami semua melakukan yang terbaik. Saya pikir itu telah diterjemahkan ke dalam pekerjaannya sebagai manajer bersama kami. sekarang. Cara dia ingin melakukan sesuatu adalah cara terbaik yang bisa dilakukan. Itu hanya menunjukkan betapa profesionalnya dia sebagai pelatih dan pribadi. ”

Mengingat pengalaman Patricio yang luas dalam mengumpulkan hampir 500 penampilan untuk Sporting selama lebih dari satu dekade di Lisbon, tidak ada terlalu banyak yang bahkan Nuno dapat ajarkan kepadanya tentang kiper. Tapi dia masih berusaha untuk menjadi lebih baik. Seperti sesama pria senior Joao Moutinho, ia terus bekerja, dan memuji manajer karena meningkatkan aspek lain dari permainannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *